15 Feb

Tujuh Cara Pendidik Dapat Menggunakan Kecerdasan Buatan

Inovasi dalam pengembangan dan penggunaan kecerdasan buatan memengaruhi sektor-sektor yang jauh melampaui dunia teknologi, meninggalkan beberapa area yang tidak tersentuh. Bahkan bidang pendidikan akan segera menuai banyak manfaat dari aplikasi AI. Dalam artikel ini, kita akan membahas tujuh cara pendidik dapat menggunakan kecerdasan buatan.

1. Pembelajaran adaptif. Ini mungkin area aplikasi AI paling menjanjikan dalam pendidikan. AI di sekolah dapat melacak kemajuan masing-masing siswa dan menyesuaikan kursus atau memberi tahu guru bahwa siswa mengalami kesulitan memahami materi. AI juga dapat digunakan dalam sistem bimbingan belajar yang cerdas.

2. Pembelajaran pribadi. Berbagai program pendidikan di mana pendekatan pengajaran dan kecepatan belajar disesuaikan dengan kebutuhan setiap siswa dikenal sebagai pembelajaran yang dipersonalisasi. Ini termasuk minat khusus dan preferensi belajar siswa yang berbeda. AI dapat beradaptasi dengan kecepatan belajar seorang siswa dan dapat menawarkan tugas-tugas yang meningkatkan kompleksitas untuk mengoptimalkan pembelajaran yang memungkinkan pelajar yang lebih cepat dan lebih lambat untuk belajar dengan kecepatan mereka sendiri.

3. Penilaian otomatis. Pemeringkatan otomatis berbasis AI menggunakan program komputer untuk meniru perilaku guru dalam menilai esai. Itu dapat menilai pengetahuan siswa, menganalisis jawaban, memberikan umpan balik yang dipersonalisasi, dan mengembangkan rencana pembelajaran individual.

4. Pelatihan spasi. Metode pendidikan yang efektif yang memanfaatkan teknologi adalah dalam peninjauan informasi ketika berada di ambang dilupakan. Seorang insinyur Polandia mengembangkan aplikasi pendidikan berdasarkan pelatihan jarak, atau dikenal sebagai pendidikan interval menengah. Aplikasinya melacak apa yang dipelajari siswa dan kapan dipelajari. Menggunakan AI, aplikasi menentukan kapan siswa kemungkinan besar akan melupakan informasi baru dan merekomendasikan untuk ditinjau. Hanya perlu beberapa ulasan untuk memastikan bahwa informasi tersebut akan diingat untuk jangka panjang.

Baca Juga :   Pembuatan Website Dengan Wordpress

5. Umpan balik siswa tentang guru. Ada sejarah panjang siswa mengevaluasi guru. Namun, meskipun ada perubahan dari survei tertulis ke digital, beberapa pembaruan telah dibuat dalam proses umpan balik. Evaluasi siswa terhadap guru adalah sumber informasi yang bermanfaat, jadi penting untuk merevisi proses itu.

Kecerdasan buatan menyediakan banyak opsi menarik untuk membuat pembaruan yang diperlukan itu. Chatbots dapat mengumpulkan informasi menggunakan antarmuka dialog yang menyerupai pewawancara nyata, dengan sedikit pekerjaan yang diperlukan dari seseorang. Percakapan dapat diadaptasi sesuai dengan kepribadian siswa dan jawaban yang diberikan. Chatbots bahkan dapat memfilter komentar tidak senonoh dan penghinaan pribadi, yang terkadang dibalas dengan umpan balik.

6. kampus pintar. Satu kampus pintar sudah beroperasi di universitas Australia. Kecerdasan di baliknya berasal dari Watson, sistem superkomputer IBM.

Kampus yang cerdas dapat menjawab pertanyaan siswa terkait dengan apa pun yang perlu mereka ketahui tentang kehidupan kampus, seperti menemukan ruang kuliah, mendaftar untuk kelas, mendapatkan tugas, menemukan tempat parkir atau menghubungi seorang profesor.

7. Proctoring ujian. Pembelajaran jarak jauh adalah unggulan dari pendidikan teknologi tinggi dan harus mencakup ujian jarak jauh. Namun, itu merupakan tantangan untuk mengelola ujian tersebut dengan cara yang memastikan siswa tidak menipu. Sistem proctoring bertenaga AI dapat memvalidasi identitas peserta tes dan mencegah kecurangan di seluruh tes

Leave a reply