26 Feb

Apa Itu Konten Evergreen?

Apa Itu Konten Evergreen?

Konten evergreen adalah bagian penting dari strategi pemasaran konten apa pun. Berikut cara membuatnya.
Konten evergreen relevan untuk waktu yang lama dan memberikan nilai kepada audiens Anda lama setelah Anda menerbitkannya.

Artikel yang berfokus pada tren, artikel berita, dan acara budaya pop adalah contoh konten yang tepat waktu – kebalikan dari konten yang selalu menarik.
Konten evergreen dapat memberi Anda peringkat mesin pencari yang lebih tinggi dan menghasilkan sebagian besar lalu lintas Anda.

Artikel ini ditujukan untuk pemilik bisnis kecil yang ingin meningkatkan upaya pemasaran konten mereka dengan memasukkan konten yang selalu menarik ke dalam strategi mereka.
Terkadang, konten memiliki umur simpan. Terlepas dari seberapa menarik dan ditulis dengan baik, itu hanya relevan untuk waktu yang singkat. Konten evergreen adalah kebalikannya. Lama setelah karya-karya ini diterbitkan, mereka terus menarik pemirsa dan memberikan nilai.

Saat Anda merencanakan inisiatif konten untuk bisnis Anda, Anda perlu menambahkan konten yang selalu menarik ke dalam campuran. Inilah mengapa konten evergreen penting untuk kampanye pemasaran konten dan audiens Anda jauh di masa depan.

Apakah konten evergreen itu?

Konten evergreen adalah konten yang tetap segar untuk jangka waktu yang lama. Dengan cerita evergreen, Anda membuat konten yang dioptimalkan untuk penelusuran yang tidak terkait dengan peristiwa terkini atau momen itu pada waktunya. Ini adalah topik yang akan melibatkan audiens Anda dan melayani tujuan kapan saja. Ada minat yang stabil pada potongan-potongan ini dan lalu lintasnya tetap relatif sama, sedangkan Anda mungkin melihat lonjakan dan kemudian penurunan penayangan dengan konten yang tepat waktu – yaitu, konten yang tidak selalu menarik.

Berikut perbandingan dunia nyata sebagai contoh: Jika Anda berada di toko bahan makanan, konten evergreen akan menjadi barang yang tidak mudah rusak, seperti kacang kalengan, yang dapat dikonsumsi bertahun-tahun kemudian tanpa masalah. Konten yang sedang tren atau tepat waktu lebih seperti satu galon susu murni – ini hanya bagus untuk sekitar satu minggu.

Kesimpulan utama: Konten yang selalu menarik adalah materi yang memberikan nilai kepada audiens Anda lama setelah Anda menerbitkannya.

Contoh konten evergreen

Konten evergreen bisa datang dalam berbagai bentuk:

Panduan cara kerja
Ulasan
Listicles
Panduan pembelian
Tips
Tanya Jawab
FAQ
Daftar Istilah
Wawancara
Konten evergreen juga dapat diadaptasi di berbagai industri. Selama Anda memiliki gagasan yang jelas tentang bagaimana Anda ingin konten ini membantu audiens Anda, Anda dapat menciptakan sesuatu yang tahan lama. Berikut ini beberapa contoh.

Posting instruksi: Artikel ini memberikan panduan kepada pembaca melalui suatu proses.
“Cara Menumbuhkan Lalu Lintas Organik”
“Cara Menemukan Terapis”
“Cara Membuat Situs Web”
“Bagaimana Memulai Blog”
“Cara Membangun Pagar”
Panduan: Jenis konten ini memecah topik atau proses yang rumit.
“Panduan ke YouTube”
“Panduan Tata Bahasa Terbaik”
“Panduan untuk Kehamilan yang Sehat”
“Panduan untuk Berinvestasi Bitcoin”
Listicles: Anda dapat membuat konsep lebih mudah diakses dengan daftar bernomor.
“10 Cara Mengatasi Stres”
“7 Cara untuk Mengurangi Polusi”
“6 Contoh Sumber Daya Terbarukan”
“8 Trah Anjing Kecil”
Pertanyaan dan jawaban: Posting ini menjawab pertanyaan kunci.
“Kapan Waktu Terbaik untuk Membeli Mobil?”
“Apa yang Harus Saya Ketahui Sebelum Membeli Rumah?”
“Di Mana Saya Dapat Membeli Saham Secara Online?

Saat Anda berniat untuk menjadi konten yang selalu menarik, Anda harus menghindari jenis cerita berikut:

Artikel yang berfokus pada tren
Artikel berita
Artikel budaya pop
Artikel berbasis statistik
Pengumuman produk
Menambahkan satu tahun (“Tempat Liburan Terbaik di 2021”) atau musim (“Aktivitas Musim Panas Terbaik di New York”) pada judul dapat membatasi sejauh mana konten Anda dapat berkembang. Meskipun mungkin masih menarik pemirsa setelah dipublikasikan, mereka tidak akan selalu hijau seperti karya yang tidak terikat pada jangka waktu tertentu.

Baca Juga :   Jasa Pembuatan Website Seperti Tokopedia

Poin utama: Anda dapat membuat konten yang selalu menarik dalam beberapa format dan untuk banyak industri. Kuncinya adalah memastikan konten akan bermanfaat, menarik, dan relevan bagi pembaca Anda untuk waktu yang lama.

Mengapa konten evergreen itu penting

Konten abadi adalah hadiah yang terus memberi. Perusahaan pengoptimalan mesin pencari Ahrefs mengkreditkan konten yang selalu menarik dengan menumbuhkan blognya sendiri dari 15.000 pengunjung sebulan menjadi sekitar 200.000.

Konten evergreen penting karena dapat membantu Anda menyelesaikan tugas berikut:

Peringkat lebih tinggi di mesin pencari. Dengan kata kunci yang tepat dan fokus pada keabadian, konten evergreen berpotensi mendapatkan peringkat tinggi di mesin pencari. Potongan ini cenderung panjang dan berkualitas tinggi, yang dapat mendorong Anda ke bagian atas halaman hasil mesin pencari.

Arahkan lalu lintas ke situs Anda. Karena konten evergreen dapat berperingkat lebih tinggi di mesin telusur, ia dapat mengirimkan lalu lintas yang serius ke situs web Anda secara teratur.

Bangun backlink Anda. Potongan evergreen relevan untuk waktu yang lama, sehingga dapat menghasilkan tautan balik, yaitu ketika situs lain menautkan ke situs Anda, dalam waktu lama. Tautan balik memberi situs web Anda lebih kredibilitas, dan ini membantu Anda mendapat peringkat lebih tinggi di mesin pencari.

Tawarkan nilai yang luar biasa kepada audiens dan perusahaan Anda. Apakah Anda menulis karya-karya ini di rumah atau menyewa freelancer untuk mereka, artikel evergreen dapat memberikan nilai kepada audiens dan bisnis Anda bertahun-tahun setelah Anda menghabiskan waktu dan uang untuk memproduksinya.

Pisahkan perusahaan Anda sebagai pemimpin pemikiran. Potongan-potongan ini harus membahas topik yang terkait dengan bisnis Anda, yang dapat memposisikan merek Anda sebagai pemimpin dalam industrinya. Ini terutama benar jika Anda memberi peringkat pada halaman pertama hasil pencarian untuk kata kunci yang relevan, yang akan memberi kepercayaan audiens pada pengetahuan Anda tentang topik itu.

Hasilkan prospek. Konten evergreen membawa lebih banyak orang ke situs Anda, yang memberi Anda lebih banyak peluang untuk menarik dan mengonversi mereka.

Promosikan berulang kali. Tidak seperti konten yang hanya relevan untuk waktu yang singkat, konten evergreen Anda dapat dipromosikan di saluran media sosial Anda berulang kali dan tetap menarik audiens baru.

Lakukan lebih sedikit pekerjaan. Jika Anda berhasil membuat konten evergreen, Anda tidak perlu membuat konten baru sebanyak itu, karena sudah melakukan banyak pekerjaan berat untuk Anda.
Kesimpulan utama: Konten evergreen memiliki beberapa manfaat, seperti mengarahkan lalu lintas ke situs Anda dan membedakan Anda sebagai pemimpin pemikiran di ruang Anda.

Cara meneliti dan menulis konten yang selalu menarik
Konten evergreen berputar di sekitar kata kunci. Jadi, sebelum Anda dapat mulai menulis karya evergreen, Anda perlu mencari tahu istilah apa yang relevan dengan bisnis Anda dan dapat memberikan pengaruh.

Ikuti langkah-langkah berikut untuk menemukan kata kunci:

1. Buat daftar topik.

Mulailah dengan memikirkan topik apa yang relevan dengan bisnis Anda dan bagaimana topik tersebut dapat membantu audiens Anda. Misalnya, jika Anda adalah perusahaan asuransi, daftar topik Anda mungkin mencakup berikut ini:

Sertifikat asuransi
Cakupan kewajiban
Deductible

2. Gunakan alat kata kunci.

Meskipun topiknya penting, mereka tidak puas. Kata kunci akan mengarahkan Anda ke konten yang selalu menarik. Untuk menemukan apa yang masuk akal bagi Anda, gunakan alat kata kunci, seperti Google Trends atau Moz. Anda ingin menemukan istilah yang:

Baca Juga :   Jenis Server dan Fungsinya

Memiliki volume pencarian yang tinggi. Volume pencarian adalah jumlah pencarian untuk kata kunci tertentu selama periode waktu tertentu. Jika istilah tidak memiliki volume pencarian yang tinggi, kemungkinan besar audiens tidak akan menemukannya. Pada saat yang sama, ingatlah bahwa Anda mungkin memiliki lebih banyak persaingan untuk kata kunci dengan volume pencarian yang lebih tinggi. Kata kunci yang ideal memiliki volume pencarian yang tinggi dan persaingan yang rendah.

Tren dengan baik. Jika kata kunci naik dan turun, Anda tahu itu tidak cocok untuk konten yang selalu menarik. Anda ingin mencari kata kunci yang tidak mengalami penurunan popularitas. Sebaliknya, tren akan naik atau tetap konsisten dari waktu ke waktu.

Miliki maksud pencarian yang konsisten. Carilah maksud pencarian (alasan seseorang melakukan pencarian) yang tidak berubah seiring waktu. Misalnya, sebelum tahun 2020, seseorang mungkin telah mengetik “masker wajah terbaik” di mesin pencari untuk menemukan produk kecantikan. Namun, pada tahun lalu, mereka cenderung mencari masker untuk dipakai di luar rumah, karena pandemi mengharuskannya. Oleh karena itu, kata kunci tersebut tidak memiliki maksud pencarian yang konsisten.
Mengikuti langkah-langkah tersebut akan membantu Anda membangun kata kunci Anda. Untuk perusahaan asuransi pada contoh di atas, hasil kata kunci mungkin terlihat seperti ini:

Sertifikat asuransi
“Apa itu sertifikat asuransi?”
“Bagaimana cara mendapatkan sertifikat asuransi

ance ”
Cakupan kewajiban
“Berapa cakupan pertanggungan?”
“Apa yang dicakup oleh asuransi pertanggungjawaban?”
Dapat dikurangkan
“Dapat dikurangkan vs. copay”
“Dapat dikurangkan vs. jaminan koin”

Setelah Anda memiliki kata kunci dan mengetahui cerita apa yang ingin Anda buat, inilah waktunya untuk menulis karya evergreen Anda. Anda harus memastikan hal-hal berikut:

Konten Anda terkait dengan kata kunci. Sulit untuk mengakali Google, jadi jika Anda membidik lalu lintas untuk kata kunci “praktik terbaik untuk membangun daftar email,” jangan menulis tentang cara berkomunikasi dengan calon pelanggan melalui telepon. Ketika seseorang membaca bagian ini, mereka harus mencari tahu dengan tepat apa yang mereka butuhkan untuk membuat daftar email mereka sendiri. Dengan kata lain, jangan mencoba menggunakan kata kunci populer untuk mengarahkan lalu lintas ke bagian tidak terkait yang ingin Anda promosikan.

Konten Anda ditulis dengan baik. Konten yang ditulis dengan baik cenderung memiliki peringkat lebih tinggi daripada konten yang ceroboh, jadi sebelum Anda mempublikasikannya, teliti terlebih dahulu untuk memeriksa kesalahan. Konten yang terlihat profesional yang menunjukkan perhatian terhadap detail dan kualitas tulisan membantu audiens mempercayai Anda.

Anda terdengar kredibel. Periksa fakta konten Anda. Periksa kembali apakah penelitian Anda benar, dan gunakan bahasa yang membuat Anda terdengar seperti otoritas pada subjek.

Anda berkomunikasi dengan jelas. Hindari jargon dan penjelasan yang terlalu rumit. Buatlah sejelas mungkin; audiens Anda akan merespons konten yang sederhana dan ringkas.

Anda menggunakan bagian dan subbagian untuk membuatnya lebih mudah dibaca. Meskipun tujuannya adalah membuat audiens Anda membaca keseluruhan bagian, sebenarnya mereka hanya dapat memindainya. Karena mungkin ini masalahnya, Anda harus memudahkan mereka untuk menemukan informasi persis yang mereka inginkan dengan memecah konten Anda menjadi beberapa bagian berlabel jelas.

Anda menghindari spesifik berbasis waktu. Cobalah untuk menghindari penggunaan tahun atau kata-kata “hari ini” atau “kemarin.” Anda tidak ingin konten tersebut tampak usang ketika seseorang membacanya berbulan-bulan atau bertahun-tahun dari sekarang.
Poin utama: Titik awal Anda adalah menemukan kata kunci yang relevan dan berperingkat tinggi untuk konten Anda. Dari sana, jika Anda fokus pada menulis konten yang jelas dan ditulis dengan baik yang membantu audiens Anda, Anda akan dapat membangun karya yang selalu menarik yang melibatkan mereka

Cara menyegarkan konten evergreen
Anda harus secara teratur memeriksa untuk melihat apakah konten evergreen Anda masih memiliki peringkat yang baik. Terlepas dari berapa banyak pekerjaan yang Anda lakukan atau seberapa bagusnya, peringkat itu bisa turun seiring waktu. Jika Anda melihat kemerosotan lalu lintas artikel Anda, mungkin inilah saatnya untuk menyegarkan konten evergreen Anda.

Baca Juga :   Jasa Pembuatan Website Jasa Fumigasi

Ini tidak berarti Anda harus menulis ulang konten Anda sepenuhnya. Anda ingin menambahkan apa pun yang sudah Anda miliki. Google akan dapat mengetahui kapan Anda telah memperbarui bagian Anda, yang dapat mendorong Anda kembali ke peringkat jika Anda melakukannya dengan baik.

Berikut beberapa cara untuk memperbarui konten Anda:

1. Perbaiki informasi yang sudah ketinggalan zaman.

Meskipun konten evergreen sejati umumnya tetap akurat seiring berjalannya waktu, terkadang banyak hal berubah. Misalnya, jika Anda menerbitkan artikel tentang cara menggunakan Twitter beberapa tahun yang lalu, artikel tersebut mungkin sudah usang karena saluran media sosial telah melakukan pembaruan, seperti meningkatkan jumlah kata di tweet. Meskipun konsep dan prinsip umum yang dijelaskan artikel tersebut mungkin masih berlaku, Anda juga ingin detail dan nomornya diperbarui.

2. Tambahkan teks baru.

Kunjungi kembali karya Anda dan pertimbangkan sudut apa yang mungkin Anda lewatkan pada putaran pertama. Mungkin kutipan dari para ahli atau keseluruhan bagian yang tidak Anda sertakan. Dalam contoh “Cara Menggunakan Twitter”, mungkin Anda dapat menambahkan bagian baru yang menjelaskan cara menjadi pengguna terverifikasi.

3. Periksa link Anda.

Apakah ada tautan rusak dalam teks Anda? Apakah tautan tersebut paling relevan yang dapat Anda gunakan? Dapatkah Anda menemukan sumber yang lebih kredibel untuk ditautkan? Lakukan audit tautan Anda untuk memastikan semuanya masih masuk akal dan menambah nilai.

4. Tambahkan media baru.
Cara mudah untuk menghirup kehidupan segar ke dalam konten Anda adalah dengan menambahkan media baru. Misalnya, Anda dapat membuat infografis yang merangkum informasi di bagian tertentu, atau menyematkan podcast yang menjelaskan lebih lanjut poin-poin dalam artikel. Anda juga dapat menambahkan video atau tayangan slide.

5. Buatlah interaktif jika memungkinkan.
Elemen interaktif seperti polling dan kuis mendorong audiens Anda untuk bertahan lebih lama dan bahkan mungkin membagikannya. Ini akan memberi sinyal kepada Google bahwa ini adalah konten relevan yang perlu peringkat lebih tinggi.

6. Periksa kembali tata bahasa dan ejaan Anda.
Bahkan jika Anda teliti sebelum menerbitkan karya Anda untuk pertama kali, mungkin masih ada kesalahan ejaan dan tata bahasa. Bacalah bagian itu dengan lantang atau bagian dalam urutan terbalik, yang membantu menentukan pola dan kesalahan yang mungkin Anda lewatkan

Leave a reply