04 Apr

Pengertian Client Server

Apa itu arsitektur Client Server?. Sebelum kami menjelaskan arsitektur client-server dan Anda mulai membaca kata-kata seperti server, layanan, jaringan, data, dan file dan mulai merasa kewalahan oleh terminologi, pertama-tama mari kita pahami arsitektur ini dalam istilah awam.

Pengertian Client Server

Konsep arsitektur client-server dapat dipahami dengan analogi memesan pizza untuk diantar. Anda menelepon toko untuk memesan pizza dan seseorang mengangkat telepon, menerima pesanan Anda, lalu mengirimkannya. Sederhana, bukan? Ya, analogi ini sangat sejalan dengan prinsip dasar arsitektur client-server.

Sederhananya, ada dua faktor yang terlibat:

Server adalah orang yang menyediakan layanan yang dibutuhkan.

Client adalah mereka yang meminta layanan.

Apa itu arsitektur Client Server?

Arsitektur client-server adalah model komputasi di mana server menghosting, mengirimkan, dan mengelola sebagian besar sumber daya dan layanan yang diminta oleh klien. Ini juga dikenal sebagai model komputasi jaringan atau jaringan klien-server karena semua permintaan dan layanan dikirimkan melalui jaringan. Dalam arsitektur atau model client-server, ada sistem jaringan lain di mana sumber daya dibagi antara komputer yang berbeda.

Arsitektur client-server biasanya dirancang sedemikian rupa sehingga klien sering berada di workstation atau komputer pribadi, dan server berada di tempat lain di jaringan, biasanya di perangkat keras yang lebih kuat. Formula ini sangat berguna saat klien dan server melakukan tugas rutin.

Misalnya, saat memproses data rumah sakit, komputer klien mungkin sedang sibuk menjalankan aplikasi untuk memasukkan informasi pasien, sedangkan komputer server mungkin sedang menjalankan program lain untuk mengambil dan mengelola database tempat informasi disimpan secara permanen.

Contoh arsitektur client-server

Berikut adalah beberapa contoh arsitektur model client-server dari kehidupan kita sehari-hari. Saya harap ini membantu Anda untuk memahami konsep dengan lebih baik.

mail server

Server email digunakan untuk mengirim dan menerima email. Ada banyak program yang memungkinkan Anda memproses email.

file server

File server bertindak sebagai lokasi pusat untuk file. Salah satu contoh dari kehidupan sehari-hari yang menggambarkan hal ini adalah file yang kami simpan di Google Docs. Akses ke layanan cloud Microsoft Office dan Google Docs diaktifkan dari perangkat Anda; File yang Anda simpan di komputer dapat diakses dari ponsel Anda. Dengan demikian, file yang disimpan secara terpusat dapat diakses oleh banyak pengguna.

Baca Juga :   Apa itu Server Proxy?

Web server

Web server adalah komputer berkinerja tinggi yang menampung berbagai situs web. Klien meminta data lokasi server melalui internet berkecepatan tinggi.

Komponen arsitektur Client Server

Pada dasarnya, ada tiga komponen yang diperlukan agar arsitektur klien/server berfungsi. Ketiga komponen tersebut adalah workstation, server, dan perangkat jaringan. Sekarang mari kita bahas secara detail:

1. Workstation

Workstation juga disebut komputer klien. Workstation bertindak sebagai budak ke server dan mengirimi mereka permintaan untuk mengakses file dan database bersama. Server meminta informasi dari workstation dan melakukan banyak fungsi sebagai tempat penyimpanan pusat untuk file, program, database, dan kebijakan manajemen. Workstation dikendalikan oleh kebijakan yang ditentukan server.

2. Server

Server didefinisikan sebagai perangkat berkecepatan tinggi yang bertindak sebagai pusat penyimpanan untuk file jaringan, program, database, dan kebijakan. Server memiliki ruang penyimpanan yang besar dan memori yang andal untuk menangani banyak permintaan yang masuk pada waktu yang sama dari stasiun kerja yang berbeda.

Server dapat melakukan banyak peran sekaligus, seperti server email, server basis data, file server, dan pengontrol domain dalam arsitektur Client Server.

3. Perangkat jaringan

Sekarang setelah kita mengetahui peran workstation dan server, mari cari tahu apa yang menghubungkan keduanya, perangkat jaringan. Perangkat keras jaringan adalah media yang menghubungkan workstation dan server dalam arsitektur client-server.

Banyak perangkat jaringan digunakan untuk melakukan banyak operasi jaringan. Misalnya, hub digunakan untuk menghubungkan server ke workstation yang berbeda. Repeater digunakan untuk mentransfer data secara efisien antara dua perangkat. Bridge digunakan untuk mengisolasi fragmentasi jaringan.

Juga, pelajari tentang perbedaan antara arsitektur client-server dan jaringan peer-to-peer dari blog kami.

Bagaimana cara kerja arsitektur Client Server?

Sejauh ini kita telah memahami bahwa arsitektur server-klien terdiri dari dua komponen, satu yang menyediakan layanan dan satu lagi yang mengkonsumsi layanan tersebut.

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang prosesnya, mari pelajari bagaimana browser berinteraksi dengan server.

Jadi, bagaimana cara kerja arsitektur Client Server?

Silakan baca langkah-langkah berikut untuk memahami prosesnya dengan lebih baik:

Pengguna memasukkan Uniform Resource Locator (URL) untuk situs web atau file, dan browser mengirimkan permintaan ke server Domain Name System (DNS).

Server DNS mencari alamat web server, dan server DNS merespons dengan alamat IP web server.

Setelah server DNS merespons, browser mengirimkan permintaan HTTP atau HTTPS ke alamat IP web server yang diberikan oleh server DNS.

Kemudian server mengirimkan file situs yang diminta.

Terakhir, browser menampilkan file dan situs web ditampilkan.

Untuk pengetahuan mendalam tentang jaringan, dapatkan Intellipaat Cyber Security Certificate untuk mempelajari konsep dasar jaringan, infrastruktur jaringan, operasi, dan banyak lagi!

Baca Juga :   Server Error 500

Jenis arsitektur Client Server

Arsitektur Client Server berfungsi pada level yang berbeda.

1. Tier-arsitektur

Di kelas arsitektur client-server ini, arsitektur berisi semua jenis pengaturan, seperti pengaturan konfigurasi dan logika pemasaran, pada satu mesin. Meskipun berbagai layanan yang ditawarkan oleh arsitektur satu tingkat menjadikannya sumber daya yang andal, sulit untuk bekerja dengan arsitektur seperti itu.

Hal ini terutama disebabkan oleh penyebaran data. Hal ini sering menyebabkan duplikasi pekerjaan. Arsitektur lapisan tunggal terdiri dari beberapa lapisan seperti lapisan presentasi, lapisan bisnis, dan lapisan data, yang digabungkan melalui paket perangkat lunak yang unik. Data yang diwakili pada level ini biasanya disimpan di sistem lokal atau di drive bersama.

2. Arsitektur 2 Tier

Arsitektur ini memiliki lingkungan terbaik. Dalam arsitektur ini, antarmuka pengguna disimpan di sisi klien dan basis data disimpan di server, sedangkan logika basis data dan logika bisnis dipertahankan baik di sisi klien atau di sisi server.

arsitektur dua tingkat lebih cepat dibandingkan dengan arsitektur satu lapis; Ini karena dalam arsitektur dua tingkat tidak ada perantara antara klien dan server. Ini sering digunakan untuk menghindari pelanggan yang bingung. Salah satu contoh umum dari arsitektur dua tingkat adalah sistem tiket online.

3. Arsitektur 3 Tier

Berbeda dengan arsitektur two-tier yang tidak memiliki middleware, arsitektur three-tier client-server memiliki middleware antara client dan server. Jika klien mengirimkan permintaan untuk mendapatkan informasi tertentu dari server, permintaan tersebut akan diterima oleh middleware terlebih dahulu.

Ini kemudian akan dikirim ke server untuk tindakan lebih lanjut. Pola yang sama akan diterapkan saat server mengirimkan respons ke klien. Arsitektur tiga tingkat dibagi menjadi tiga lapisan utama: lapisan presentasi, lapisan aplikasi, dan lapisan basis data.

Tiga lapisan dikendalikan dari ujung yang berbeda. Sementara lapisan presentasi dikendalikan pada mesin klien, lapisan aplikasi dan lapisan database masing-masing dikendalikan oleh middleware dan server.

Dengan lapisan ketiga yang memberikan kendali atas data, arsitektur tiga tingkat lebih aman, memiliki struktur basis data yang tidak terlihat, dan memastikan integritas data.

4. Arsitektur N-tier

Arsitektur N-tier juga disebut arsitektur berlapis. Ini adalah bentuk skala untuk tiga jenis arsitektur lainnya. Arsitektur ini memungkinkan setiap fungsi ditempatkan sebagai lapisan terisolasi yang mencakup fungsi presentasi, pemrosesan aplikasi, dan manajemen data.

Perbedaan antara jaringan peer-to-peer dan arsitektur client-server

Tabel berikut mencantumkan lima perbedaan utama antara arsitektur peer-to-peer dan arsitektur client-server.

 

Arsitektur Client Server Rekayasa peer-to-peer
Ini memiliki klien dan server khusus. Tidak ada perbedaan antara klien dan server.
Ini memiliki manajemen data terpusat. Ini memiliki data dan aplikasinya sendiri.
Tujuannya untuk bertukar informasi. Tujuan utamanya adalah untuk menjaga rekan-rekan tetap terhubung.
Data disediakan hanya sebagai tanggapan atas permintaan. Dalam jaringan ini, peer node memiliki hak untuk meminta dan memberikan layanan.
Sangat cocok untuk jaringan kecil dan besar. Sangat cocok untuk pengguna yang lebih sedikit, kurang dari 10 perangkat.
Baca Juga :   Http Server Error Code

 

Keuntungan dan kerugian dari arsitektur client-server

Keuntungan dan kerugian dari arsitektur client server tercantum di bawah ini:

Jaringan pusat memiliki semua kemampuan yang diperlukan untuk mengelola operasi dan aktivitas. Jika server utama gagal, seluruh struktur akan rusak.

Semua perangkat di jaringan dapat dikelola secara terpusat. Itu mahal untuk dijalankan karena biaya perangkat keras dan perangkat lunak yang berat.

Pengguna memiliki hak untuk mengakses file apa pun di Central Store kapan saja. Arsitektur ini memerlukan sistem operasi khusus yang terhubung ke jaringan.

Ini menyediakan antarmuka pengguna yang baik, prosedur pencarian file sederhana, dan sistem manajemen untuk mengatur file. Terlalu banyak pengguna pada saat yang sama dapat menyebabkan masalah kemacetan lalu lintas.

Pertukaran sumber daya sederhana antara platform yang berbeda dimungkinkan. Pemeliharaan jaringan membutuhkan perangkat keras berteknologi tinggi seperti server.

Kesimpulan Pengertian Client Server

Artikel ini menjelaskan bagaimana jaringan adalah proses menciptakan aliansi strategis dengan berkomunikasi dan bertukar data dengan orang lain, komputer, atau organisasi. Arsitektur client-server adalah bagian dari model jaringan yang memungkinkan pembaruan multi-pengguna ke basis data bersama melalui antarmuka pengguna grafis.

Organisasi, besar atau kecil, memanfaatkan kekuatan jaringan untuk menskalakan dan mendigitalkan bisnis mereka, mempromosikan produk mereka, dan meningkatkan pengetahuan mereka tentang berita dan acara di industri spesifik mereka.

5/5 - (1 vote)

Leave a reply