13 Oct

Panduan Mengamankan Website dari Blokir Google dengan SSL

Jasa Pembuatan Website, Jasa Pembuatan Toko Online & Jasa SEO Telp/SMS/WA : 081-804-1010 72 BBM PIN : L4W4NG

Melayani Seluruh Wilayah Indonesia, Data Data Dikirim via eMail / WA

Penduan mengamankan website dari blokir oleh Google ini penting untuk dilakukan. Jika tidak, dipastikan kita bakal kehilangan banyak kehilangan banyak pengunjung.

Saat ini, Google memang “memaksakan” penggunaan SSL untuk setiap website. Jika ada situs yang tidak memakai SSL, maka Google Chrome akan memperingatkan pengunjung bahwa situs tidak aman.

SSL akan membuat URL kita menjadi https:// dan tidak hanya http:// saja.

Hasilnya jelas, pengunjung tadi mungkin merasa ada virus disana dan pastinya tidak jadi berkunjung.

Kalau pengunjungnya seperti saya, saya tetap datang juga. Tetapi, lebih banyak konsumen kita yang tidak memahami persoalan ini.

Padahal, saat ini website menjadi keperluan kita. Jika mendengan rekomendasi restoran baru, kita akan melihatnya dulu di Google. Dimana lokasi, “penampakan” fisik dan sebagainya.

Jika ternyata resto itu belum ada di internet, pastinya ada rasa kecewa.

Mengapa kita merasa perlu tahu terlebih dahulu suatu hal lewat Google sebelum melihatnya langsung?

Kita browsing tentang daerah Banyuwangi sebelum berkunjung kesana. Kita mencari tahu di Google tentang tempat wisatanya, pantai dan sebagainya.

Sekarang, jika ternyata ada situs kita yang diblokir Google, maka peluang mendapat konsumen dari website kita bisa hilang.

Awalnya, SSL digunakan oleh situs ecommerce dan situs yang memproses transaksi keuangan.

SSL berguna untuk mengenkripsi perjalanan data dari server ke browser kita. Hacker bisa melihat kelemahan situs kita jika perjalanan data ini bisa mereka sadap dijalan. Hacker yang benar – benar hacker itu pintar.

Bagaimana mendapatkan SSL?

Bagi situs yang masih http://, mendapatkan SSL itu mudah. Sebagian besar membayar tetapi sebagian lagi kini sudah gratis dari pihak hosting atau pihak lain.

Jika kita mendapatkan SSL untuk situs yang hostingnya sudah berjalan, kemungkinan besar kita harus membayar.

Untuk mendapatkan SSL, mungkin kita perlu dedicated IP Adress jika server kita shared hosting.

Untuk mendapat SSL, kita perlu memastikan trafik yang dienkripsi hanya masuk ke situs kita.

Jadi, Hosting kita menyediakan SNI dan kita bisa install SSL secara individual di shared hosting dengan 1 IP Adress untuk banyak akun. Jika tidak ada SNI, kita butuh IP Address pribadi.

Untuk pembelian hosting shared baru, kita bisa ikut SSL tanpa IP adress dedicated di beberapa penyedia server di Amerika.  Mereka menggunakan SNI (Server Name Indication).

Masalah dengan SSL

Untuk kita yang akhirnya memilih SSL, masih ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

SSL melayani konten campuran. Disini SSL melayani konten SSL dan non terenkripsi dari website kita.

Untuk konten aktif yang berupa script, browserGoogle Chrome akan bereaksi keras untuk memblokirnya.

Untuk konten pasif yang tanpa script, Google Chrome akan bereaksi juga. Meskipun tidak sekeras yang pertama.

Cara menanganinya, kita harus memastikan bahwa kofigurasi SSL website kita sudah benar.

  • Cara menemukan konten campuran

pertamakali adalah menemukan konten yang masih memiliki protoko0l http://

Buka source code dari halaman apapun.

Gunakan ctrl+F atau pencarian.

Ketik src=http. disini kita mencari sumber konten yang disajikan dengan cara http://.

Jika kita ketemu, kita copy paste link yang ada di browser.

Link tadi pastinya adalah link http://. Sekarang kita tambahkan huruf s si URLnya menjadi https://.

Jika bisa dibuka, maka resource tadi tersedia untuk protokol https://.

Kemudian kita ubah linknya menjadi https://. Semudah itu.

Jika agak bingung, ada cara lain menggunakan tools Whynopadlock.com.

Kita masukkan URL situs kita dan klik Check.

Akan ada laporan menngenai kesalahan SSL jika ada.

  • Error SSL untuk alamat web berbeda.

Akan ada pesan seperti:

“The security certificate presented by this website was issued for a different website’s address”

Masalahnya bisa terletak di:

Alamat website tidak ada di Common name. Misal alamat situs kami https://www.lawangtechno.com.

Tetapi jika saat membeli SSL kami hanya memberi alamat seperti: https://lawangtechno.com, maka akan bisa terjadi error.

Kita klik “Ignore Certificate Mismatch” di GlobalSign SSL Checker. Kita akan mendapatkan analisis yang lengkap tentang SSL di domain yang disebutkan.

Kita cek apakah Common Name dan SAN sudah sesuai.

Situs website tidak menggunakan SSL. Tetapi berbagi alamat IP dengan situs SSL.

Ini tergantung konfigurasi yang dilakukan penyedia hosting. Jika penyedia hosting menyediakan fasilitas SNI (Server Name Indicataion) maka kita bisa memasang SSL untuk masing – masing website yang berbagi IP adress.

Bagaimana cara kerja SNI?

Pada jaman dahulu, tahun 2007. Server shared menggunakan http heder untuk mengarahkan klien atau pengunjung web ke website yang dituju.

Pada SSL,  SSL meninta “jabat tangan” terlebih dahulu sebelum semua informasi dikirim. Informasi ini termasuk intormasi http header. Nah, akhirnya server shared tidak tahu mana website yang dituju.

SNI memperbaiki hal ini.

SNI menyisipkan (insert) http header ke SSL handsake (jabat tangan) tadi. Jadi server bisa tahu website tujuan dari banyak website di server tersebut.

Jika tanpa SNI, maka biaya yang ada menjadi mahal. Setiap situs akan perlu IP pribadi.

Bahkan akan cepat menghabiskan alamat IPv4.

Mengapa? ini karena alamat IP IPv4 hanya ada 4 milliar saja.

Kalau IP IPv6 jauh lebih banyak.

Situs sudah tidak ada tapi masih menggunakan alamat IP lama.

Kita harus seting DNS yang benar. Pastikan hanya menunjuk IP yang baru.

Penyedia hosting memiliki aturan dan SSL sendiri yang mengharuskan semua situs menggunakannya.

Ini adalah praktek tidak fair. Kita semestinya bisa memebeli domain di tempat berbeda dari di hosting kita. Kita juga semestinya bisa memasang SSL tanpa membelinya di hosting kita

  • Konfigurasi server dan firewall yang benar

Firewall bisa diseting hanya mengambil SSL dari satu server meskipun tujuannya beberapa server. Hal ini perlu kita konfigurasi dengan benar.

  • Certificate is not issued by a trusted certificate authority

Masalah bisa datang jika kita menggunakan SSL gratis. Jika SSL ini self signed atau “ditandatangani sendiri.” Maka browser kita bisa tidak percaya dengan SSL website.

pesan SSL site security not trusted

Solusi, kita minta browser untuk percaya. Kita seting browsernya.

Tetapi, orang lain belum tentu mau melakukannya.

Jadi akhirnya kita perlu SSL dari perusahaan terpercaya.

SSL kita ternama tetapi tidak ada intermediate/ Chain certificate.

Jika kita tidak menginstal dengan benar SSL intermediate dengan benar.

Kesimpulan

  • SSL sangat penting. Situs kita bisa diblokir Google tanpa SSL

  • Ada beberapa masalah yang biasa dihadapi pengguna SSL dan cara penyelesaiannya.

Please rate this



Share this

Leave a reply