29 Mar

Apa Itu Windows Server

Apa itu Windows Server? Jadi, untuk gampangnya, ini adalah sistem operasi Windows untuk server> Namun, seperti halnya Windows lain, sistem operasi ini berbayar.

Apa Itu Windows Server

Apa itu Windows Server dan untuk apa digunakan?

Sistem operasi Microsoft Windows Server berbagi layanan multipengguna dan kontrol ekstensif atas penyimpanan data, aplikasi, dan jaringan bersama. Artikel ini berbicara tentang sejarah Windows Server dan kegunaannya.

Jadi, apa itu Windows Server? Untuk menjawab pertanyaan tentang apa itu Windows Server, sistem operasi Microsoft Windows Server dirancang sebagai serangkaian sistem operasi server kelas enterprise yang berbagi layanan multi-pengguna dan kontrol keseluruhan atas penyimpanan data, aplikasi, dan jaringan bersama. .

Pengembangan Windows Server dimulai pada awal 1980-an ketika Microsoft merilis dua sistem operasi: MS-DOS dan Windows NT. Pada saat itu, seorang insinyur Microsoft bernama David Cutler merancang kernel Windows NT untuk memberikan kecepatan, keamanan, dan keandalan yang dibutuhkan organisasi besar dalam sistem operasi server.

Sebelum rilis Windows NT, banyak perusahaan mengandalkan sistem operasi (OS) Unix, yang membutuhkan perangkat keras berbasis RISC yang mahal untuk menjalankan layanan file dan cetak. Tapi Windows NT tersedia di mesin x86 murah. Salah satu fitur terpenting dari arsitektur NT adalah peering multiprosesor, yang mempercepat aplikasi pada mesin dengan banyak prosesor.

Replikasi selanjutnya dari Windows Server diimplementasikan pada mesin di pusat data perusahaan dan pada platform awan seperti Microsoft Azure.

Fitur utama di versi Windows Server yang lebih baru termasuk Active Directory, yang secara otomatis mengelola data pengguna, keamanan, dan sumber daya terdistribusi, serta memungkinkan kolaborasi dengan direktori lain. Server Manager juga merupakan alat untuk mengelola server dan membuat perubahan konfigurasi pada mesin lokal atau jarak jauh. Namun, yang Anda ketahui adalah konsep Windows Server.

Apa Itu Windows Server dan Gunanya

Untuk apa server Windows digunakan?

Server Windows digunakan untuk keperluan perusahaan, mencakup jaringan yang luas dan koneksi yang hampir tidak terbatas.

Baca Juga :   Apa Itu Alamat Server

Bagaimana sejarah Windows Server?

Sekarang Anda sudah familiar dengan konsep Windows Server, mari kita lihat sejarahnya di artikel ini.

1993: Server Lanjutan Windows NT 3.1

Microsoft merilis sistem operasi Windows NT dalam dua format, satu untuk workstation dan satu lagi untuk server. Sistem operasi 8-bit berisi lapisan abstraksi perangkat keras yang menjaga stabilitas sistem dengan mencegah aplikasi mengakses perangkat keras sistem secara langsung.

1994: Windows NT Server 3.5

Microsoft telah memperbarui fitur jaringan utama dalam versi server ini dan menambahkan dukungan terintegrasi untuk TCP/IP dan Winsock. Peningkatan jaringan lainnya memungkinkan pengguna sistem operasi non-Microsoft untuk mengakses file dan aplikasi di domain.

1995: Windows NT Server 3.51

Microsoft telah mengoptimalkan versi ini untuk meningkatkan performa dan mengurangi jumlah memori yang dibutuhkan. Sistem operasi server ini dioptimalkan dengan tumpukan jaringan yang diperbarui untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih cepat.

Microsoft telah menambahkan dukungan koneksi tambahan untuk perusahaan yang beroperasi di lingkungan server Windows NT dan NetWare sehingga pengguna dengan satu kredit dapat menggunakan keduanya.

1996: Windows NT Server 4.0

Microsoft mengambil antarmuka pengguna Windows 8 untuk versi sistem operasi server ini dan memperluas kemampuan protokol jaringan untuk memungkinkan sumber daya jaringan pada perangkat pihak ketiga yang lebih luas.

Fitur utama dari rilis ini adalah kemampuan untuk menggunakan server sebagai server informasi Internet, yang sekarang dikenal sebagai Layanan Informasi Internet (IIS).
Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang apa itu iis dan cara kerjanya, baca artikel kami.

2000: Windows 2000

Windows 2000 memperkenalkan Active Directory, yang menyimpan dan mengelola informasi tentang objek jaringan, termasuk data, sistem, dan layanan pengguna. Direktori Aktif memungkinkan administrator untuk melakukan berbagai tugas seperti menyiapkan jaringan pribadi virtual, mengenkripsi data, dan mengakses berbagi file di komputer jaringan.

Microsoft juga memperkenalkan beberapa fitur penting lainnya dalam rilis ini, antara lain:

Konsol Manajemen Microsoft (MMC / Konsol Manajemen Microsoft)

Sistem file NTFS 3.0

Dukungan volume disk dinamis

Windows 2000 memiliki tiga edisi: Server, Advanced Server dan Datacenter.

2003: Windows Server 2003

Microsoft memperkenalkan merek Windows Server di Windows Server 2003 dan mempromosikan peningkatan keamanannya di Windows 2000. Microsoft menjadikan IIS server Web lebih kompleks dan menonaktifkan layanan default untuk mengurangi opsi penyebaran.

Dengan rilis ini, Microsoft memperkenalkan peran server. Menggunakan Windows Server 2003 memungkinkan administrator untuk menetapkan fitur tertentu, seperti pengontrol domain atau server DNS, ke server.

Baca Juga :   Apa Itu Share Hosting Server

Fitur baru lainnya dalam rilis ini termasuk peningkatan enkripsi, firewall, dukungan Network Address (NAT) tambahan, dan layanan pencadangan volume.

Windows Server 2003 memiliki empat edisi: Standard, Enterprise, Datacenter, dan Web.

2005: Windows Server 2003 R2

Alih-alih nomor versi, Microsoft mulai menggunakan R2. Organisasi harus membeli lisensi Windows Server baru untuk menggunakan sistem operasi server baru. Namun, versi ini tidak perlu ditingkatkan, dan versi R2 menggunakan CAL dari server versi sebelumnya.

Rilis ini meningkatkan fitur keamanan dan perlindungan Windows Server 2003.

2008:Windows Server 2008

Windows Server 2008 menambahkan fitur baru seperti:

Perangkat lunak virtualisasi Hyper-V

failover

Penampil Acara

pusat server

Konsol manajer server

Windows Server 2008 dirilis dalam empat edisi: Standard, Enterprise, Datacenter, dan Web.

2009: Windows Server 2008 R2

Microsoft menggunakan inti Windows 7 untuk sistem operasi dan meningkatkan fitur skalabilitas dan ketersediaannya.

Microsoft telah memperluas aturan dan fitur Direktori Aktif untuk pengeditan akun pengguna yang lebih baik dan kontrol lebih besar atas lokasi. Perusahaan juga memperbarui Layanan Terminal dan menginstal ulang Layanan

Desktop Jarak Jauh (RDS).

Fitur baru dalam edisi server Windows 2009 termasuk BranchCache dan DirectAccess, yang meningkatkan pengalaman pengguna jarak jauh.

Seperti versi sebelumnya, sistem operasi server ini menggunakan beberapa fitur pengelolaan dan keamanan yang terdapat pada sistem operasi klien Windows Vista. Windows Server 2008 R2 bertransisi dari sistem operasi 32-bit ke versi 64-bit.

2012: Windows Server 2012

Bagaimana dengan Windows Server 2012? Microsoft menerapkan beberapa fitur cloud Windows Server 2012 dalam hal sistem operasi cloud. Perusahaan juga melakukan peningkatan signifikan pada infrastruktur penyimpanan sistem operasi dan platform virtualisasi Hyper-V.

Fitur baru dalam rilis ini termasuk Hyper-V Virtual Switch, Hyper-V Replica, Storage, dan ReFS.
Versi Windows Server ini dirilis dalam empat edisi: Essentials, Foundation, Standard, dan Datacenter.

2013: Windows Server 2012 R2

Microsoft Windows Server 2013 R2 telah mengalami banyak perubahan, termasuk pembaruan penting untuk virtualisasi, penyimpanan, jaringan, keamanan informasi, dan layanan web.

Fitur baru meliputi:

Konfigurasi / DSC status wajib dibuat di PowerShell untuk mencegah kegagalan konfigurasi dan untuk memastikan kompatibilitas di seluruh perangkat perusahaan.

Menambahkan beberapa penyimpanan ke ruang penyimpanan meningkatkan pergerakan mekanis dari blok data yang sering diakses ke penyimpanan solid state.

Folder memungkinkan pengguna mengambil dan menyimpan file perusahaan untuk perangkat kerja dan pribadi.

2016: Windows Server 2016

Microsoft telah bergerak lebih dekat ke cloud dengan fitur-fitur baru dalam rilis ini. Microsoft memperkenalkan Nano Server, opsi server mini untuk meningkatkan keamanan dengan mengurangi vektor serangan.

Baca Juga :   Apa itu Server Proxy?

Masalah keamanan lainnya adalah fitur baru mesin virtual yang dilindungi Hyper-V, yang menggunakan enkripsi untuk mencegah korupsi data di mesin virtual.

Konsol Jaringan adalah fitur jaringan kunci baru yang memungkinkan administrator mengelola sakelar, subnet, dan perangkat jaringan virtual dan fisik lainnya.

Sistem operasi server ini tersedia dalam edisi standar pusat data. Windows Server 2016 Standard Edition tidak berisi fitur virtualisasi, penyimpanan, atau jaringan lanjutan.

2017: Rilis saluran setengah tahunan dan saluran layanan jangka panjang

Pada Juni 2017, Microsoft mengumumkan bahwa Windows Server akan dibagi menjadi dua saluran: Saluran Semi-

Tahunan (SAC) dan Saluran Layanan Jangka Panjang (LTSC).

Konvensi penamaan LTSC akan mendukung format Windows Server YYYY. (misalnya, Windows Server 2016).

Sedangkan versi SAC mengikuti versi Windows dari versi server YYMM. Microsoft merilis rilis pertama SAC,

Windows Server 17.9, pada Oktober 2017.

2019: Windows Server 2019

Windows Server 2019 adalah versi terbaru dari sistem operasi server Microsoft dan merupakan bagian dari keluarga sistem operasi Windows NT. Windows Server 2019 adalah sistem operasi yang terhubung secara asli ke Azure, menambahkan lapisan keamanan tambahan, dan membantu menjaga agar aplikasi dan infrastruktur tetap mutakhir.

Windows Server 2019 diperkenalkan pada 20 Maret 2018, dan versi pratinjau pertama Windows dirilis pada hari yang sama. Namun dirilis ke publik pada 1 Oktober 2018.

Windows Server 2019 menyertakan fitur baru berikut ini:

Tingkatkan Windows Defender

Pusat Admin Windows

Dukungan Kubernetes (beta)

 

5/5 - (1 vote)

Leave a reply