24 Jul

Tips Sederhana Mengidentifikasi Berita Palsu / Hoax Sebelum Berbagi

Jasa Pembuatan Website, Jasa Pembuatan Toko Online & Jasa SEO Telp/SMS/WA : 081-804-1010 72 BBM PIN : L4W4NG

Melayani Seluruh Wilayah Indonesia, Data Data Dikirim via eMail / WA

Pertumbuhan internet dan media sosial membuatnya sangat mudah bagi berita berita palsu berkembang biak. Padahal beberapa situs yang disengaja dalam menulis palsu, tapi cerita lucu, ada beberapa situs yang bekerja keras untuk lulus sendiri seperti nyata dan yang lainnya hanya melihat menjajakan cerita palsu yang cabul hanya untuk mengarahkan lalu lintas dan menikmati pendapatan iklan ke situs.

Media sosial di sisi lain membuat sangat mudah bagi orang untuk menyebarkan informasi yang salah yang pada akhirnya membawa banyak kebingungan. Penting untuk mencoba dan memverifikasi kebenaran kisah sebelum berbagi. Berikut adalah beberapa petunjuk yang harus menaikkan alis sehingga cerita yang akan Anda bagikan palsu untuk menyelamatkan Anda jika kebenaran keluar.

1. Hilang link, referensi, kutipan dan penulis

Salah satu bendera merah yang paling jelas ketika datang ke berita palsu adalah kehilangan tautan dan rujukan untuk membantu Anda memvalidasi informasi yang dibagikan. Situs yang populer mungkin kehilangan referensi dan kutipan, namun sebagian besar situs lain memilikinya. Anda mungkin juga menemukan bahwa nama pengarangnya adalah ceritanya hilang atau ada, Anda tidak dapat menemukan sesuatu yang kredibel mengenai penulis saat Anda melakukan penelusuran pada mereka.

2. Sumber berita memiliki reputasi buruk

Di mana Anda mendapatkan berita harus membimbing Anda apakah mereka benar atau mungkin palsu. Reputasi sumber berita bisa banyak bercerita tentang kredibilitasnya. Jika seorang sumber diketahui terus menyebarkan berita palsu, maka kemungkinan besar cerita menarik yang akan Anda bagikan itu palsu. Sebagian besar berita dari situs atau sumber semacam itu akan tampak sama tak percaya saat Anda melihatnya.

3. Tidak ada situs atau sumber berita lain yang memiliki cerita serupa

Jika Anda tidak dapat menemukan sesuatu yang serupa dari situs dan situs baru yang memiliki reputasi bagus sekalipun ceritanya nampaknya menjadi berita hangat, maka ada sesuatu yang salah. Kegagalan dalam menemukan sesuatu yang serupa seharusnya memberi tahu Anda bahwa penulis tidak pernah melakukan penelitian atau hanya berbagi pendapat pribadi mereka mengenai topik tertentu dan bukan berita faktual.

4. kesalahan gramatika dan ejaan

Sumber berita terkemuka meluangkan waktu untuk membaca teks dan mengeditnya sesegera mungkin sebelum mempostingnya. Mereka benar-benar memiliki proofreader yang karyanya memperbaiki semua kesalahan tata bahasa dan ejaan yang ada. Seorang penulis yang dengan tergesa-gesa memposting informasi tidak akan punya waktu untuk membaca teks berulang-ulang untuk melakukan koreksi semacam itu. Jika Anda terus memperhatikan kesalahan saat membaca teks, kemungkinan besar Anda akan berhubungan dengan cerita palsu.

5. Ketidaksesuaian antara judul dan isi artikel

Judul utama membujuk Anda untuk percaya bahkan sebelum Anda membaca dan juga menceritakan apa ceritanya. Berita utama yang dibuat ada untuk menarik perhatian, tapi yang terbaik adalah membaca isi sebelum percaya. Sebagian besar cerita palsu akan memiliki ketidakcocokan detail antara judul dan konten yang benar-benar Anda dapatkan.

Please rate this



Share this

Leave a reply