03 Feb

pemasaran Sosial media tren

Jasa Pembuatan Website, Jasa Pembuatan Toko Online & Jasa SEO Telp/SMS/WA : 081-804-1010 72 BBM PIN : L4W4NG

Melayani Seluruh Wilayah Indonesia, Data Data Dikirim via eMail / WA

Ingat ketika media sosial adalah domain dari pemberontak tim atau, lebih baik lagi, magang? strategi sosial merupakan bagian penting dari strategi pemasaran secara keseluruhan, yang sering menimbulkan biaya dalam memiliki efek langsung pada bottom line.
Dan di Afrika, di mana ponsel bukan layar kedua, adalah layar, dan sarana utama untuk mengakses internet, pentingnya platform media sosial tidak dapat ditekankan cukup. Berikut adalah beberapa tren untuk melihat keluar untuk tahun 2016.
tren pemasaran media [Biz Trends 2016] Sosial
1. Kualitas daripada kuantitas. Ingat pepatah ‘kualitas kuantitas’? Menurut data banyak dikutip oleh Forrester Research, Facebook menunjukkan tulisan masing-masing merek hanya 16% dari penggemarnya. jangkauan organik menjadi semakin sulit didapat, menekankan pentingnya konten yang baik yang dapat dibagikan dan menawarkan nilai.
Dalam hubungannya dengan peningkatan belanja media sosial, 2016 akan melihat merek berfokus pada kualitas konten, proaktif daripada reaktif percakapan dan influencer untuk memperluas jangkauan mereka.
2. Kurang kata, lebih visual. Kurang visual, lebih video. konten visual yang selalu mengumpulkan lebih interaksi daripada kata-kata, sehingga kemampuan untuk berbagi gambar menarik di platform telah menjadi keharusan untuk beberapa waktu. Sekarang, secara global – bahkan di Afrika, di mana biaya data dan bandwidth tetap keprihatinan – kita melihat pergeseran yang lebih besar dari visual untuk video.
Di Afrika Selatan, keterlibatan dengan video YouTube telah tiga kali lipat dalam satu tahun terakhir. Setengah dari semua pengguna Facebook menonton setidaknya satu video per hari di Facebook. Jadi kemungkinan bahwa Anda akan melihat iklan video lainnya di newsfeed Anda.
Dalam-video feed telah terbukti menjadi sedikit lebih berhasil daripada iklan statis – cukup untuk menjamin pengeluaran tambahan. Tapi organik konten yang dibagikan akan terus menunjukkan tingkat keterlibatan yang lebih baik. Video tumbuh sebagai area fokus, itu akan menjadi penting bahwa video Anda menonjol dan memikat.
3. Satu ukuran tidak muat semua. Pertimbangkan bahwa lebih dari seperempat dari Afrika Selatan yang memberikan Facebook dan 7,4 juta berada di Twitter, dan sangat mudah untuk membayangkan kedua platform yang tersisa jaringan sosial paling populer di antara merek.
Ketika datang ke banjir aplikasi media sosial lainnya – Pinterest, Snapchat, Vine, Periscope, et al – di mana harus Anda? Daripada mencoba untuk menjadi mana-mana sekaligus, manajer pemasaran harus mengajukan pertanyaan tentang yang platform khalayak mereka gunakan dan bagaimana mereka menggunakan mereka.
alat analisis akan menawarkan fitur yang disempurnakan untuk mengumpulkan wawasan lebih dalam, memungkinkan selektif, ditargetkan kampanye media sosial. Hal ini membebaskan manajer media sosial untuk memberikan perhatian lebih pada jenis konten pelanggan mereka yang paling menerima dan memungkinkan tim untuk menghabiskan waktu menghasilkan kualitas, konten yang disesuaikan untuk platform yang dipilih untuk memastikan jangkauan organik.
4. Munculnya social commerce. Pada 2015 kita melihat bagaimana blocker iklan memiliki potensi untuk mengikis efektivitas iklan display. Kita juga melihat membeli tombol ditambahkan ke Facebook, Twitter dan Pinterest, dan itu hanya masalah waktu sebelum Instagram melakukan hal yang sama. iklan media sosial kurang mengganggu dan lebih relevan, yang harus sama tarif keterlibatan yang lebih besar.
Tapi kami pendek pada merek yang telah menunjukkan keberhasilan menggunakan alat-alat social commerce, dan privasi dan keamanan tetap kekhawatiran di kalangan pengguna. Berharap ini berubah. Cepat. E-commerce merek memiliki alasan untuk khawatir karena platform sosial bekerja lebih keras untuk memastikan pengguna tidak pernah meninggalkan aplikasi. Hasil? Watch out untuk e-commerce website menjadi semakin sosial di alam karena mereka bereaksi terhadap ini.
5. WhatsApp mengambil alih dunia. Dibeli oleh Facebook sebesar $ 22 juta pada tahun lalu, banyak orang Amerika bahkan belum mendengar tentang WhatsApp, tapi di Afrika itu besar. Bahkan, ketika melihat benua secara keseluruhan, tidak ada aplikasi lain datang dekat dalam hal jumlah pengguna. Dan gratis.
WhatsApp diam-diam meluncurkan tombol klik untuk share sedikit lebih dari setahun yang lalu, dan ada panggilan video. Untuk pemasar konten di Afrika Selatan, dengan 22 juta pengguna di ujung jari mereka, ini memberikan peluang yang besar di unchartered, wilayah jenuh.
Hari-hari awal, tetapi mengharapkan lebih banyak bicara tentang WhatsApp sebagai alat pemasaran konten tahun ini



Share this

Leave a reply